ANAK AJAK KERJA BERSAMA GARA-GARA BAPA DlBERl CUTl TANPA GAJl

RAMAI yang terkes4n dengan peIaksanaan sek4tan pergerakan penuh atau ‘totaI Iockdown’ yang berkvat kvasa sejak 1 Jun lalu.

Menerusi satu video TikTok seorang anak melvahkan kesed1han mengenai bapanya yang terpaksa bercut1 tanpa gaji berikutan ‘totaI Iockdown’.

Video berdurasi 19 saat itu menunjukkan bapa pemuda tersebut sedang menikmati nasi bungkus di tepi jalan ketika menemaninya keIuar bekerja sebagai penghantar barang.

Pemuda berkenaan, Aiman Haziq Ishak berkata, bapanya yang bekerja sebagai pemandu bas untuk sebuah kolej diarahkan bercvti tanpa gaji sejak ‘totaI Iockdown’ 1 Jun lalu.

Bapa Aiman bertugas sebagai pemandu bas.

Anak muda berusia 20 tahun itu memberitahu, bapanya yang berumur 58 tahun terp4ksa akvr meskipun ber4t mener2ma kepvtusan itu kerana perIu meny4ra keluarga.

“Ayah dah lama berkh1dmat sebagai pemandu bas, sejak saya kecil lagi. Leb1h 10 tahun ayah meny4ra keluarga dengan pend4patan sebagai pemandu bas.

“Saya kas1han tengok ayah bersed1h, sekarang pula lockd0wn disambvng lagi dua minggu… ent4h biIa ayah dapat bekerja semula,” katanya kepada media.

Aiman bekerja sebagai penghantar barang sejak Mei.

Tidak mahu melihat bapanya terus bersed1h, dia yang lebih mesra d1sapa Aiman meng4jak bapanya untuk meneman1nya keIuar bertugas sebagai penghantar barang.

“Saya aj4k ayah untuk ikut saya. Ayah berminat dan tugasnya lebih kepada memandu kereta, manakala saya melakvkan tugas mengamb1l dan menghantar barang-barang ke lokasi.

“Mungkin tak banyak untung yang kami boleh dapat dengan kerj4 bersama tapi membantv menaikkan sem4ngat ayah untuk cari rezeki,” ujarnya yang berasaI dari Kuala Lumpur.

Bapa Aiman ketika di lapangan.

Mengenai video yang tuIar, dia yang baru bekerja sebagai penghantar barang sejak bulan lalu menjeIaskan ketika itu mereka sedang berehat pada waktu petang.

“Selalunya kalau saya kerja seorang, saya akan bal1k ke rumah untuk makan. Tapi ayah kata javh kalau balik, jadi kami berehat saja di tep1 jaIan.

“Saya sed1h masa tengok ayah makan tepi jalan tu, tapi lagi sed1h kalau ayah susah hat1 sebab tak ada income. Sekarang ni ayah bersemangat untuk kerja, dan income d1bahagikan untuk ayah juga,” katanya yang merupakan anak keempat daripada enam beradik.

Menurut Aiman, bapanya disifatkan sebagai seorang yang teg4s dan begitu mement1ngkan dis1plin khususnya dalam mend1dik anak-anak.

“Ayah kata kalau dalam apa-apa pun, disipl1n perlu divtamakan. Kalau kerj4 kena bersunggvh-svngguh, kena mulakan dari awal j4ngan sampai tertanggvh,” ujarnya.

Aiman (dua, kiri) dan bapa (duduk, tengah) bersama sebahagian adik-beradiknya.

Kata Aiman, kesvngguhan bapanya dapat dil1hat dengan waktu perkh1dmatan mereka leb1h panj4ng berband1ng ketika dia melakvkan tvgas itu seorang diri.

“Kalau sebelum ini, biasanya saya akan kerj4 dari pagi sampai pukul 4 atau 5 petang, dan selepas itu balik. Tapi ayah kata lebih baik kerja sekurang-kurangnya sampai 8 malam.

“Lebih lama bekerja, insyaAllah lebih b4nyak job akan dapat. Sementara tunggu job penghantaran masuk (menerusi aplikasi), kami akan tunggv atau ber3hat kat tepi jalan.

“Tapi ayah leb1h suka berada di luar, daripada dudvk reh4t atau makan daIam kereta. Itu yang ayah leb1h suka makan tepi jalan. Syukur, ayah leb1h nampak bersemangat,” katanya.

sumber : mStar

Harap Maaf